Jakarta, CNBC Indonesia – Hamas menolak usulan gencatan senjata Israel yang diajukan dalam perundingan di Kairo dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan tanggal telah ditetapkan untuk invasi ke Rafah, tempat perlindungan terakhir Gaza bagi pengungsi Palestina.

Israel dan Hamas mengirim tim ke Mesir pada Minggu (7/4/2024) untuk melakukan pembicaraan yang melibatkan mediator Qatar dan Mesir serta Direktur CIA William Burns.

Kehadiran Burn menggarisbawahi meningkatnya tekanan dari sekutu utama Israel, Amerika Serikat (AS), untuk kesepakatan yang akan membebaskan sandera Israel yang ditahan di Gaza dan memberikan bantuan kepada warga sipil Palestina yang menderita kemiskinan akibat konflik selama enam bulan.

Namun pejabat senior Hamas Ali Baraka mengatakan negosiasi tersebut tidak mencapai kesepakatan.

“Kami menolak usulan terbaru Israel yang diberitahukan pihak Mesir kepada kami. Politbiro bertemu hari ini dan memutuskan hal ini,” katanya kepada Reuters, dilansir Selasa (9/4/2024).

Pejabat Hamas lainnya sebelumnya mengatakan bahwa tidak ada kemajuan yang dicapai dalam negosiasi tersebut.

“Tidak ada perubahan dalam posisi pendudukan (Israel) dan oleh karena itu, tidak ada hal baru dalam perundingan di Kairo,” kata pejabat Hamas, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, kepada Reuters. “Belum ada kemajuan.”

Adapun rincian proposal tersebut belum diketahui secara pasti.

Di Yerusalem pada Senin, sehari setelah pasukan Israel menarik diri dari beberapa wilayah di Gaza selatan, Netanyahu mengatakan dia telah menerima laporan rinci tentang perundingan di Kairo.

“Kami terus berupaya mencapai tujuan kami, yang pertama dan terpenting adalah pembebasan semua sandera kami dan mencapai kemenangan penuh atas Hamas,” kata Netanyahu.

“Kemenangan ini memerlukan masuknya ke Rafah dan penghapusan batalion teroris di sana. Itu akan terjadi – ada tanggalnya.”

Rafah adalah tempat perlindungan terakhir bagi warga sipil Palestina yang terpaksa mengungsi akibat pemboman Israel tanpa henti yang meratakan lingkungan tempat tinggal mereka. Ini juga merupakan peningkatan signifikan terakhir unit tempur Hamas, kata Israel.

Lebih dari satu juta orang berdesakan di kota selatan dalam kondisi putus asa, kekurangan makanan, air, dan tempat tinggal. Pemerintah dan organisasi asing telah mendesak Israel agar tidak menyerbu Rafah karena khawatir akan terjadi pertumpahan darah.

Pejabat medis Palestina mengatakan tim mereka telah menemukan lebih dari 80 jenazah dari daerah tempat tentara beroperasi dalam beberapa bulan terakhir.

Negara-negara Barat telah menyuarakan keprihatinan atas tingginya angka kematian warga sipil Palestina dan krisis kemanusiaan yang timbul akibat serangan militer Israel untuk menghancurkan Hamas di Jalur Gaza yang berpenduduk padat.

Sekitar 33.207 warga Palestina telah tewas dalam enam bulan konflik, kata Kementerian Kesehatan Gaza dalam pembaruan pada Senin. Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk di wilayah kantong tersebut adalah tunawisma dan banyak di antara mereka yang berisiko mengalami kelaparan.

Peluang Gencatan Senjata

Di Washington, juru bicara Gedung Putih mengatakan AS berharap untuk mendapatkan kesepakatan pembebasan sandera sesegera mungkin karena hal itu juga akan menghasilkan gencatan senjata sekitar enam minggu.

Pada akhir pekan, Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz menggambarkan perundingan di Kairo sebagai perundingan yang paling dekat dengan kedua pihak mencapai kesepakatan sejak gencatan senjata singkat pada bulan November di mana Hamas membebaskan hampir setengah sanderanya.

Dari 253 warga Hamas yang ditangkap pada 7 Oktober, 133 sandera masih disandera. Para perunding telah berbicara tentang sekitar 40 orang yang akan dibebaskan pada tahap pertama kesepakatan prospektif.

Sebelumnya, dua sumber keamanan Mesir dan Al-Qahera News yang dikelola pemerintah mengatakan beberapa kemajuan telah dicapai dalam perundingan di Kairo. Mereka mengatakan kedua belah pihak telah membuat konsesi yang dapat mengarah pada kesepakatan gencatan senjata tiga tahap, dengan pembebasan sandera Israel yang tersisa dan gencatan senjata jangka panjang yang dibahas pada tahap kedua.

Konsesi tersebut berkaitan dengan pembebasan sandera dan permintaan Hamas untuk mengembalikan warga yang mengungsi ke Gaza utara, kata mereka. Para mediator menyarankan kepulangan tersebut dapat dipantau oleh pasukan Arab jika ada pasukan keamanan Israel yang nantinya akan ditarik kembali, tambah mereka.

Delegasi meninggalkan Kairo dan konsultasi diperkirakan akan dilanjutkan dalam waktu 48 jam, kata sumber tersebut dan Al-Qahera.

Tuntutan Utama

Namun, seorang pejabat Palestina yang dekat dengan upaya mediasi mengatakan kepada Reuters bahwa kebuntuan terus berlanjut karena penolakan Israel untuk mengakhiri perang, menarik pasukan dari Gaza, mengizinkan semua warga sipil untuk kembali ke rumah mereka, dan mencabut blokade yang telah berlangsung selama 17 tahun untuk memungkinkan rekonstruksi cepat di Gaza. daerah kantong pesisir.

Langkah-langkah ini lebih diutamakan daripada tuntutan utama Israel untuk membebaskan sandera sebagai ganti warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, kata pejabat tersebut, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya.

“Mengenai pertukaran tahanan, Hamas telah dan bersedia untuk lebih fleksibel, namun tidak ada fleksibilitas atas… tuntutan utama kami,” katanya.

Israel telah mengesampingkan keinginan untuk segera mengakhiri perang atau menarik diri dari Gaza, dan mengatakan pasukannya tidak akan menyerah sampai Hamas tidak lagi menguasai Gaza atau mengancam Israel secara militer.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Perang Gaza Menggila, Pasukan Israel Ancam Serang ‘Gerbang’ Afrika


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *