Jakarta, CNBC Indonesia – Otoritas regional antara Uni Emirat Arab dan Iran telah menyita sebuah kapal beberapa hari di selat Hormuz. Ini terjadi setelah Iran memperingatkan akan menutup wilayah tersebut untuk lalu lintas laut.

Mengutip CNBC.com, hal tersebut dilaporkan oleh badan keamanan maritim pada hari Sabtu, (13/4/2024).

Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO) mengatakan kapal itu telah disita 50 mil laut (92 km) timur laut Fujairah, sebuah daerah dekat Selat Hormuz yang menjadi pintu masuk ke Teluk.

Perusahaan keamanan maritim Inggris, Ambrey, melaporkan insiden “boarding” di lokasi yang sama tetapi tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Situs pelacakan kelautan mengatakan kapal itu adalah MSC Aries dari Zodiac Maritime, sebuah perusahaan pelayaran internasional yang sebagian dimiliki oleh pengusaha Israel Eyal Ofer.

Hingga kini, belum ada konfirmasi lanjutan atas peristiwa tersebut. Sementara UKMTO mengatakan pihaknya tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut ketika ditanya apakah otoritas regional adalah Iran dan apakah kapal yang disita adalah MSC Aries.

Zodiac Maritime tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters. Pihak berwenang Iran tidak segera mengeluarkan pernyataan publik apa pun mengenai insiden tersebut.

Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan “kami mengetahui situasi yang dilaporkan oleh UKMTO dan kami sedang memantaunya” namun tidak mengkonfirmasi atau menyangkal nama kapal tersebut ketika ditanya apakah itu adalah MSC Aries.

Sebelumnya pada Selasa, kepala angkatan laut Korps Pengawal Revolusi Islam Iran Alireza Tangsiri mengatakan pihaknya dapat menutup Selat Hormuz jika dianggap perlu.

Dia mengatakan Iran memandang kehadiran Israel di UEA sebagai ancaman, yang menjalin hubungan diplomatik dengan Israel pada tahun 2020 sebagai bagian dari ‘Perjanjian Abraham’ yang dimediasi oleh Amerika Serikat.

Ketegangan regional telah meningkat sejak dimulainya kampanye Israel di Gaza pada bulan Oktober, dimana Israel dan sekutunya Amerika Serikat berulang kali bentrok dengan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Lebanon, Suriah, Irak dan Yaman.

Iran telah mengancam akan membalas dugaan serangan udara Israel terhadap konsulatnya di ibu kota Suriah, Damaskus pada tanggal 1 April yang menewaskan tujuh petugas Garda Revolusi termasuk dua komandan senior.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa ia memperkirakan Iran akan menyerang Israel “lebih cepat, bukan nanti” dan memperingatkan Teheran untuk tidak melanjutkan tindakannya.

Kelompok Houthi yang didukung Iran di Yaman telah mengganggu perdagangan global dengan serangan terhadap pengiriman di Laut Merah selama berbulan-bulan, dengan mengatakan bahwa kelompok tersebut menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel sebagai pembalasan atas kampanye Israel di Gaza.

Amerika Serikat dan Inggris telah melakukan serangan terhadap sasaran Houthi sebagai tanggapan atas serangan terhadap kapal perkapalan.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Iran Eksekusi Intel Mossad, Ini Informasi Rahasianya!


(mij/mij)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *